IDWS.ID

Berita Nasional

Batu Akik Asal Kepulauan Nias Dibanderol 15 Miliar

18 Mar 2015

Tren batu akik juga terjadi di Kepulauan Nias, Sumatera Utara. Salah seorang warga bernama Karsani Aulia Polem (33), seorang pemburu batu akik asal Jalan Pattimura, Desa Mudik, Kecamatan Gunungsitoli, Kota Gunungsitoli, Sumatera Utara, memperkenalkan batu jenis sigori lafau.

Keunikan dan kesulitan dalam mendapatkan batu itu membuat Karsani membanderol batu sigori lafau  dengan harga Rp 15 miliar.

'Batuakik ini saya jual seharga Rp 15 miliar dan akan disertifikatkan. Sebelumnya sudah ditawar seharga Rp 1,2 miliar di kawasan Palladium, Kota Medan, Sumatera Utara,'kata Polem, Senin (2/3/2015).

Batu tersebut berukuran panjang 6 cm, lebar 3 cm, dan tebal 0,5 cm; dengan berat 4 gram. Di dalam batu terdapat butiran emas, perak, dan berlian yang tersebar di seluruh bagian. Beberapa warna dasar memenuhi ruang batu, yakni merah, kuning, abu-abu, merah muda, hitam, dan beberapa warna lainnya.

Selain karena harganya yang 'wah', batu ini diyakini masyarakat Kepulauan Nias sebagai salah satu batu tertua. Sementara itu, lanjut Karsani, masyarakat di Kepulauan Nias yang tinggal di sekitar daerah aliran sungai meyakini batu ini dapat digunakan sebagai penangkal longsor.

Share    

IDWS Promo