IDWS.ID

Health

Netizen Ramai Bahas Harga PCR di India yang Jauh Lebih Murah Dibanding Indonesia, Ini Jawaban Kemenkes

14 Aug 2021

Saat ini netizen dan masyarakat Indonesia tengah ramai membicarakan perbedaan harga tes PCR di Indonesia dengan India yang terpaut jauh.

IDWS, Sabtu, 14 Agustus 2021 - Dari laporan Kompas.com melansir India Today pada 4 Agustus 2021, India memangkas harga tes PCR yang sebelumnya 800 Rupee menjadi 500 Rupee atau setara Rp 96.000 berdasarkan kurs saat itu. Sementara itu bagi mereka yang ingin melakukan tes PCR di rumah, biayanya 700 Rupee per tes.

Sebelumnya tes PCR di rumah dihargai 1.200 Rupee. Selain itu harga rapid tes antigen di India juga turun menjadi 300 Rupee. Semua laboratorium dan rumah sakit swasta yang melakukan tes Covid-19 telah diinstruksikan oleh pemerintah Delhi untuk menampilkan tarif baru dalam waktu 24 jam. Netizen juga membandingkan harga tes PCR di India dan Indonesia. Berikut ini adalah beberapa di antaranya:

 

 

Penjelasan Kemenkes

Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi menjelaskan bahwa saat ini Indonesia masih terkendala karena impor.

"Karena tes PCR kita masih impor ya termasuk bahan bakunya juga, sebagian besar juga impor," kata Nadia, kepada Kompas.com, Sabtu (14/8/2021).

Ketika ditanya apakah Indonesia memiliki rencana untuk membuat PCR sendiri, dia menjawab bahwa produksi dalam negeri sudah ada, tapi masih ada bahan baku yang diimpor. "Kita sudah ada produksi dalam negeri, tapi masih ada bahan baku yang tetap harus impor," ujarnya.

Sementara itu melansir Kompas.com, Sabtu (14/8/2021), menurut Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Prof Tjandra Yoga Aditama mengatakan, perbandingan harga tes PCR dengan India bukan hal yang baru. Tjandra mengatakan, sejak September 2020, Pemerintah India menetapkan harga tes PCR sebesar 2.400 rupee atau Rp 480.000. Saat itu, kata dia, harga tes PCR di Indonesia sekitar Rp 1 Juta. Menurut Tjandra, murahnya harga tes PCR di India, salah satunya karena pemerintah setempat memberikan subsidi dan jumlah petugas laboratorium yang cukup banyak.

"Banyak juga dibicarakan tentang lebih murahnya bahan baku untuk industri dan juga mungkin ketersediaan tenaga kerja yang besar jumlahnya," ucapnya.

Tjandra mengaku, belum mengetahui secara pasti apakah Indonesia akan mencontoh India yang menurunkan harga tes PCR. Namun, ia mengatakan, jika harga tes PCR lebih murah di Tanah Air, maka lebih banyak masyarakat yang dapat memeriksakan diri sehingga kasus Covid-19 lebih cepat ditemukan.

"Kalau harga lebih murah maka lebih besar kemungkinan masyarakat memeriksakan dirinya sehingga kalau positif dapat segera ditangani dan diisolasi/karantina untuk memutus rantai penularan," kata Tjandra.

 

Artikel Asli

Share    

IDWS Promo