IDWS.ID

Berita Nasional

Tragis, Siswa SD di Binjai Meninggal di Pelukan Ibu, Diduga AKibat Dianiaya 6 Murid Sekolahnya

11 Jun 2022

Seorang siswa sekolah dasar di Kota Binjai, Sumatera Utara, meninggal dunia diduga akibat dianiaya sejumlah teman sekolahnya.

IDWS, Sabtu, 11 Juni 2022 - Anak malang berinisial MIA itu meninggal dunia pada 23 Mei 2022 di usia 11 tahun. Tragisnya, MIA meninggal di pelukan ibunya, Santi Citra Dewi (37).

Santi kemudian mengadukan kematian putranya ke Polres Binjal pada Kamis (9/6/2022). Sambil menggendong anak keduanya, Santi menceritakan kronologi kematian MIA yang merupakan anak pertamanya.

Di hari kejadian, MIA terlihat murung dan diam sepulang dari sekolah. Bahkan ia menolak saat diajak makan oleh sang ibu.

MIA beralasan tak enak badan. Santi pun bergegas membeli obat ke apotek. Namun kondisi MIA terus menurun. Ia muntah-muntah dan tetap menolak makan.

"Saya belikan dia obat. Karena muntah-muntah," ucap Santi sambil menangis, seperti dikutip dari Kompas.com.

Sang ayah, Adi Syhaputra kemudian meninggalkan pekerjaannya dan mengajak anaknya ke rumah sakit. Namun MIA menolak permintaan orangtuanya.

Lantaran tidak makan apapun setelah dua hari, kondisi korban mulai semakin parah.

"Saya tanyakan kenapa muntah-muntah terus. Dia bilang tidak apa-apa. Saya suap makanan, tapi kondisi tidak berdaya. Dia tetap tidak mau dibawa ke bidan," jelasnya.

 

Ilustrasi perundungan anak. (Pixabay)

Kondisinya semakin parah, mulut korban tidak bisa dibuka untuk makan. Di jelang akhir hidup, korban sempat menangis dan menatap ayat suci Al-Quran yang terbingkai di dinding rumah. Hingga akhirnya Ikhasan meninggal dunia di pelukan sang ibu pada Selasa, 24 Mei 2022.

"Kami peluk dan sambil bertanya kenapa kau Ikshan, kenapa gak mau bicara, sakit apa ? Setelah kami peluk dia meninggal," ungkapnya.

 

Tubuh korban penuh luka lebam

Menurut Santi, keluarga menemukan luka lebam di tubuh MIA sewaktu memandikan jenazahnya.

"Begitu dimandikan punggungnya ada memar, dada memar merah kebiruan. Kuping juga terlihat biru," ungkapnya.

Santi dan keluarga belum menaruh curiga bahwa korban mengalami kekerasan fisik. Namun, tak berapa lama, setelah dikebumikan, kawan sekelas Ikhsan datang membeli dagangan Santi. Di saat itu, kawan sekelas korban bercerita kepada Santi jika korban sempat dipukuli oleh enam murid laki-laki sekelasnya.

Kawannya bilang, mau bicara tapi takut sama yang pukuli anak saya. Tapi saya tanya terus. Dan ternyata, anak saya dipukuli oleh enam orang kawannya di sekolah," jelas Santi.

Mendengar pernyataan dari teman sekolah korban, Santi dan Adi langsung mendatangi sekolah. Di sana mereka bertemu dengan Kepala Sekolah SD 023971. Namun, kepala sekolah tidak mengetahui adanya penganiayaan di sekolah. Namun, ia yakin anaknya meninggal karena dianiaya teman sekolahnya.

 

Mengaku diancam kepala sekolah

Pada pertemuan dengan kepala sekolah, Santi mengaku mendapatkan ancaman. Kepala Sekolah yang meminta Santi dan keluarga tidak menceritakan kejadian ini ke orang lain.

"Kami bertanya kepada pihak sekolah kenapa tidak ada pengawasan di sekolah ini. Kata kepala sekolah, jangan kemana-mana dulu. Besok orang tua akan panggil," kata Santi.

Setelah bertemu dengan para orang tua murid yang diduga menganiaya anaknya, Kepala Sekolah berjanji akan mencari kebenaran terkait dengan peristiwa tersebut.

Namun setelah itu Kepala Sekolah malah balik mengancamnya. Lantaran, pihak sekolah seakan mendiamkan kasus ini, agar selesai begitu saja.

"Setelah itu kepala sekolah dan orang tua murid yang diduga memukuli anaknya bilang bahwa tidak mungkin anaknya memukuli Ikshan. Sontak kepala sekolah bilang, kalau gak senang lapor aja ke polisi. Kalau tidak benar ini, Kepala Sekolah akan melaporkan saya ke Polisi juga," ungkapnya.

Merasa tidak puas dengan sikap ini, Santi dan suaminya Adi Syahputra (40), melaporkan peristiwa tersebut ke Polres Kota Binjai.

 

Penjelasan polisi

Kepala Seksi Hubungan Masyarakat (Kasi Humas) Polres Binjai Iptu Junaidi membenarkan bahwa orangtua MIA telah membuat laporan ke pihak kepolisian.

"Kedua orangtua korban langsung membuat laporan ke SPKT Polres Binjai. Sedang berproses," bebernya dalam keterangan tertulis, Jumat (10/6/2022), seperti dikutip dari Kompas.com.

Junaidi menjelaskan, sebelumnya, Kapolres Binjai AKBP Ferio Sano Ginting sempat mengunjungi kediaman almarhum dan bertemu orangtua MIA. Usai pertemuan itu, pihak keluarga membuat laporan ke Polres Binjai.

 

(stefanus/IDWS)


Sumber: Kompas.com 1/2

Share    

IDWS Promo